BPBD Ungkap 16 KK Terdampak Banjir di Desa Upe Kecamatan Bonti Sanggau


  • Minggu, 5 Juli 2020
  • 17:10 WIB
  • BPBD Ungkap 16 KK Terdampak Banjir di Desa Upe Kecamatan Bonti Sanggau


    TRIBUNPONTIANAK.CO.ID, SANGGAU – Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Sanggau, Siron membenarkan bahwa telah terjadi banjir di Dusun Seribot, Desa Upe, Kecamatan Bonti, Kabupaten Sanggau, Kalbar, yang terjadi Minggu (5/7/2020) dini hari.

    “Subuh dini hari tadi kami mendapatkan informasi banjir di Dusun Seribot, Desa Upe Kecamatan Bonti, Kabupaten Sanggau,”katanya, Minggu (5/7/2020).

    Dikatakanya, Pihaknya telah mengutus anggotanya ke lokasi banjir untuk memantau perkembangan banjir di Dusun Seribot.

    “Sudah kita utus staf saya ke sana. Kami masih menunggu laporan berapa rumah yang terdampak dan nanti kita bicarakan langkah selanjutnya,”katanya.

    Link Streaming Serta Prediksi Inter Milan Lawan Bologna Malam Ini

    Lepas Tukik Ke Laut, Ini Pesan Bupati Kayong Utara

    Untuk itulah, Siron meminta kepada masyarakat yang terkena dampak banjir untuk tetap waspada. Hal itu mengingat curah hujan cukup tinggi dalam sepekan terakhir.

    “Ini banjir musiman yang biasanya terjadi saat hujan lebat dan biasanya pun tidak berlangsung lama.

    Tapi tetap kami mengimbau masyarakat waspada jangan sampai lengah, terutama anak-anak dipantau terus, karena mungkin saja akan terjadi banjir yang lebih besar dan lebih parah. Intinya tetap waspada,”tuturnya.

    Sementara itu, Kasi Pencegahan Bencana BPBD Sanggau, Christian Hendro mengatakan, Ada 16 Kepala Keluarga yang terkena dampak banjir di Dusun Seribot Desa Upe, Kecamatan Bonti.

    Akibat banjir tersebut, banyak ikan warga di kolam yang lepas.

    “Dusun Seribot ini memang daerah rendah dan hujan dari tadi malam sampai pagi tadi, makanya terdampak banjir. Warga juga mengeluhkan ikan yang mereka pelihara di kolam pada lepas semua,”kata Hendro.




    Like it? Share with your friends!