Menteri Kesehatan: Gandeng Semua Elemen Sukseskan Program Vaksinasi – Berita Terkini


  • Kamis, 4 Maret 2021
  • 20:40 WIB
  • Menteri Kesehatan: Gandeng Semua Elemen Sukseskan Program Vaksinasi - Berita Terkini


    Jakarta, 4 Maret 2021 – Program vaksinasi yang berjalan saat ini merupakan upaya besar pemerintah membangun herd immunity bagi seluruh rakyat Indonesia. Tantangan yang besar dalam pelaksanaannya, memerlukan kerja bersama dan melibatkan seluruh elemen bangsa baik dari lembaga hingga sektor privat lainnya untuk mensukseskan program vaksinasi.

    Budi Gunadi Sadikin, Menteri Kesehatan menyampaikan salah satu tantangan ke depan dalam program vaksinasi ini nantinya. “Enam bulan pertama ini kita sudah memperoleh 90 juta dari kebutuhan 363 juta dosis vaksin bagi 181 juta rakyat Indonesia. Jadi sekitar 270-280 juta dosis akan disuntikkan di enam bulan kedua 2021. Kita perlu latihan dari sekarang. Sehingga di semester kedua kita bisa mengejar target 140 juta rakyat divaksinasi,” ujarnya dalam Dialog Produktif bertema “Digitalisasi Percepat Vaksinasi” yang diselenggarakan KPCPEN dan ditayangkan di FMB9ID_IKP, Kamis (4/3).

    Budi Gunadi Sadikin menyadari dalam mensukseskan program vaksinasi yang masif, pemerintah perlu dukungan dari segala pihak, terutama elemen masyarakat untuk mensukseskan vaksinasi di tahap kedua. “Kita tidak mungkin melakukannya sendiri, kita harus melakukannya bersama-sama dengan komponen bangsa. Harus ada kerja sama yang baik karena vaksinasi itu bukan untuk diri sendiri tapi juga untuk melindungi keluarga kita, tetangga kita, dan seluruh bangsa Indonesia,” tutup Budi Gunadi Sadikin.

    Salah satu bentuk kerja sama dan dukungan itu hadir dari swasta. Pada Rabu (3/3), Halodoc dan Gojek telah membuka pos layanan vaksinasi COVID-19 bagi masyarakat lanjut usia (lansia) di Jakarta. Targetnya, program ini mampu membantu mempercepat program vaksinasi pemerintah dengan memvaksinasi ribuan masyarakat nantinya. Gojek melalui layanan GoCar turut mendukung peserta vaksinasi yang tidak memiliki kendaraan untuk dapat menuju ke pos pelayanan tersebut.

    “Kami selalu siap mendukung cita-cita pak Menteri kesehatan, program layanan drive thru ini adalah awal, bukan akhir. Karena kita akan membuka center-center yang lain, dan harapannya juga akan fokus pada kendaraan roda dua nantinya” ujar Jonathan Sudharta, CEO & Co-Founder Halodoc pada kesempatan yang sama.

    “Kami bersama Gojek berusaha memudahkan sistem pendaftaran (appointment system) kami juga mengelola proses drive thru, yang mana vaksinnya sendiri diberikan Kementerian Kesehatan. Kita bisa lihat di sini semua elemen bekerja sama dan memiliki peran masing-masing,” tambah Jonathan.

    Sementara itu, Shinto Nugroho, Chief of Public Policy & Government Relation Relations Gojek, juga menambahkan, “Tentunya kami bekerja sama dengan Halodoc yang menjadi bagian dari ekosistem Gojek juga sangat mendukung program pemerintah sejak awal seperti membantu mengidentifikasi COVID-19 sampai saat ini pelayanan vaksinasi.” 

    Pada dasarnya baik Gojek dan Halodoc serta ekosistem mereka yang lebih luas lagi, sejak awal sudah mendukung program pemerintah di awal pandemi baik dalam pelaksanaan protokol kesehatan bagi mitra pengemudi dan mitra usaha Gofood, “Kami juga terus melakukan sosialisasi dalam ekosistem kami agar program vaksinasi ini bisa berjalan sesuai dengan tahapan yang ditentukan pemerintah,” terang Shinto Nugroho.

    Bagi Menteri Budi Gunadi Sadikin, ini tidak bisa sekadar dilihat sebagai program semata, “Ini bukan hanya suatu program tapi sesuatu yang bermanfaat buat sesama umat manusia. Kita buktikan bangsa yang berpotensi untuk disegani nantinya di mata dunia,” ujarnya memotivasi.

    ***

    Tentang Komite Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPCPEN) – Komite Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPCPEN) dibentuk dalam rangka percepatan penanganan COVID-19 serta pemulihan perekonomian dan transformasi ekonomi nasional.  Prioritas KPCPEN secara berurutan adalah: Indonesia Sehat, mewujudkan rakyat aman dari COVID-19 dan reformasi pelayanan kesehatan; Indonesia Bekerja, mewujudkan pemberdayaan dan percepatan penyerapan tenaga kerja; dan Indonesia Tumbuh, mewujudkan pemulihan dan transformasi ekonomi nasional. Dalam pelaksanaannya, KPCPEN dibantu oleh Satuan Tugas Penanganan COVID-19 dan Satuan Tugas Pemulihan dan Transformasi Ekonomi Nasional.

    Tim Komunikasi Komite Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional

    [PEN/RDKS/YOY]

    Like it? Share with your friends!